10 Juli 2010

Top 10 Common Faults in Human Thinking

By Nikki / Source: The List Universe

The human mind is a wonderful thing. Cognition, the act or process of thinking, enables us to process vast amounts of information quickly. For example, every time your eyes are open, you brain is constantly being bombarded with stimuli. You may be consciously thinking about one specific thing, but you brain is processing thousands of subconscious ideas.

Unfortunately, our cognition is not perfect, and there are certain judgment errors that we are prone to making, known in the field of psychology as cognitive biases. They happen to everybody regardless of age, gender, education, intelligence, or other factors.

Some of them are well known, others not, but all of them are interesting. I am sure everyone will find that one has happened to them, (I myself have been prone to several) and now will recognize when they are making an error in the future.

10. Gambler's Fallacy

The Gambler's fallacy is the tendency to think that future probabilities are altered by past events, when in reality, they are not. Certain probabilities, such as getting a heads when you flip a (fair) coin, are always the same. The probability of getting a heads is 50%, it does not matter if you've gotten tails the last 10 flips. Thinking that the probabilities have changed is a common bias, especially when gambling. For example, I am playing roulette. The last four spins have landed on black, it has to be red this time right? Wrong! The probability of landing on red is still 47.37% (18 red spots divided by 38 total spots). This may sound obvious, but this bias has caused many a gambler to lose money thinking the probabilities have changed.

9. Reactivity

Reactivity is the tendency of people to act or appear differently when they know that they are being observed. In the 1920s, Hawthorne Works (a manufacturing facility) commissioned a study to see if different levels of light influenced worker productivity. What they found was incredible, changing the light caused productivity to soar! Unfortunately, when the study was finished, productivity levels decreased to their regular levels. This was because the change in productivity was not due to the light levels, but to the workers being watched. This demonstrated a form of reactivity; when individuals know they are being watched, they are motivated to change their behavior, generally to make themselves look better. Reactivity is a serious problem in research, and has to be controlled in blind experiments ("Blind" is when individuals involved in a research study are purposely withheld information so as not to influence the outcomes).

8. Pareidolia

Pareidolia is when random images or sounds are perceived as significant. Seeing clouds in the shapes of dinosaurs, Jesus on a hot pocket, or hearing messages when a record is played backward are common examples of pareidolia. The common element is that the stimulus is neutral, it does not have intentional meaning; the meaning is in the viewer's perception.

Interesting Fact: the Rorschach Inkblot test was developed to use pareidolia to tap into people's mental states. Testees are shown images of ambiguous pictures, and asked to describe what they see. Responses are analyzed to discover the testee's hidden thoughts.

7. Self-fulfilling Prophecy

Self-fulfilling prophecy is engaging in behaviors that obtain results that confirm existing attitudes. A self-fulfilling prophecy is a prediction that causes itself to become true. For example, I believe that I am going to do poorly in school, so I decrease the effort I put into my assignments and studying, and I end up doing poorly, just as I thought.

Another common example is relationships; I think my relationship with my significant other is going to fail, so I start acting differently, pulling away emotionally. Because of my actions, I actually cause the relationship to fail. This is a powerful tool used by "psychics" – they implant an idea in your mind, and you eventually make it happen because you think it will.

Interesting Fact: Economic Recessions are self-fulfilling prophecies. Because a recession is 2 quarters of Gross Domestic Product (GDP) decline, you cannot know you are in a recession until you are at least 6 months into one. Unfortunately, at the first sign of decreasing GDP, the media reports a possible recession, people panic and start a chain of events that actually cause a recession.

6. Halo effect

The Halo effect is the tendency for an individual's positive or negative trait to "spill over" to other areas of their personality in others' perceptions of them. This bias happens a lot in employee performance appraisals. For example: my employee, Biff, has been late to work the past three days; I notice this and conclude that Biff is lazy and does not care about his job. There are many possible reasons why Biff was late, perhaps his car broke down, his babysitter did not show up, or there has been bad weather. The problem is, because of one negative aspect that may be out of Biff's control, I assume that he is a bad worker.

Interesting Fact: The Physical Attractiveness Stereotype is when people assume that attractive individuals possess other socially desirable qualities, such as happiness, success and intelligence. This becomes a self-fulfilling prophecy when attractive people are given privileged treatment such as better job opportunities and higher salaries.

5. Herd Mentality

Herd mentality is the tendency to adopt the opinions and follow the behaviors of the majority to feel safer and to avoid conflict. Also known as "Mob Mentality," this is, at its most common form, peer pressure. Herd mentality explains why fads get so popular. Clothes, cars, hobbies, styles, all it takes is a group of people who think something is cool, and it catches on.

Interesting Fact: things that are unattractive, or that would never seem cool or popular now have had huge followings due to herd mentality. Examples include parachute pants, pet rocks, mullets, cone bras, tie-dye, sea monkeys, and the 1980s.

4. Reactance

Reactance is the urge to do the opposite of what someone wants you to do out of a need to resist a perceived attempt to constrain your freedom of choice. This is common with rebellious teenagers, but any attempt to resist authority due to perceived threats to freedom and/or choice is reactance. The individual may not have a need to do the specific behavior, however the fact that they cannot do it makes them want to.

Interesting Fact: "reverse psychology" is an attempt to influence people using reactance. Tell someone (particularly children) to do the opposite of what you really want, and they will rebel and actually end up doing what you want.

3. Hyperbolic Discounting

Hyperbolic discounting is the tendency for people to prefer a smaller, immediate payoff over a larger, delayed payoff. Much research has been done on decision-making, and many factors contribute to the individual decision making process. Interestingly, delay time is a big factor in choosing an alternative. Put simply, most people would choose to get 20 dollars today instead of getting 100 dollars one year from today. Normally it makes sense to choose a greater amount of money immediately than less in the future, as the value of a dollar is worth more today than it is tomorrow. Assume that the interest rate is 9%, at this interest rate, a rational person would be indifferent to taking $91.74 now, or $100 a year from now. However, it is interesting how much less we are willing to take immediately rather than wait, would you rather have $100 a year from now, or $50 immediately? How about $40 immediately? Where do you draw the line?

2. Escalation of Commitment

Escalation of commitment is the tendency for people to continue to support previously unsuccessful endeavors. With all the decisions people have to make, it is unavoidable that some will be unsuccessful. Of course, the logical thing to do in these instances is to change that decision or try to reverse it. However, sometimes individuals feel compelled not only to stick with their decision, but also to further invest in that decision because they have sunk costs. For example, say you use half of your life savings to start a business. After 6 months, it is evident that the business is going to be unsuccessful. The logical thing to do would be to "cut your losses" and drop the business. However, due to the sunk costs of your life savings, you feel committed to the business and invest even more money into the project hoping that the additional cash will turn the business around.

1. Placebo Effect

The Placebo effect is when an ineffectual substance that is believed to have healing properties produces the desired effect. Especially common with medications, the placebo effect has been observed when individuals given a sugar pill for a real ailment report improvement. Placebos are still a scientific mystery. It is theorized that placebos cause an "Expectancy Effect", (In cases of uncertainty, expectation is what is most likely to happen) individuals expect the pills to cure their ailments, so they feel cured. However, this does not explain how the ineffectual pills actually cause a reduction in symptoms.

Interesting Fact: The term "Placebo" is used when the outcomes are considered favorable, when the outcomes are negative or harmful; the term is "Nocebo."

27 Oktober 2009

Awas, Facebook Palsu Hadir di Indonesia

By Muhammad Firman - Selasa, Oktober 27

VIVAnews - Facebook merupakan situs jejaring sosial terlaris di Indonesia. Bahkan menurut data Alexa, Facebook merupakan situs yang paling banyak dikunjungi oleh pengguna internet di tanah air, di atas Google, Yahoo, Blogger, ataupun YouTube.

Tingginya popularitas Facebook ternyata telah dimanfaatkan oleh penjahat dunia maya, atau istilah kerennya cyber criminal. Mereka telah membangun situs Facebook versi Indonesia yang bertujuan untuk penipuan (phising). Pengguna yang terjebak akan secara sengaja menyerahkan informasi username dan password akun Facebook mereka ke kriminal tersebut.

“Jika dilihat sekilas, tampilan situs Facebook gadungan ini memang mirip aslinya, termasuk ketersediaan sarana registrasi bagi pengguna baru. Begitu pun dengan icon, gambar, judul halaman dan elemen lain yang lazim dijumpai pada laman utama Facebook ketika baru dibuka,” kata Brama Setyadi, seorang praktisi teknologi pada VIVAnews, 26 Oktober 2009.

“Satu-satunya yang membuat laman ini berbeda adalah alamatnya, yakni http://facabook.co.tv/indonesia,” ucap Brama yang awalnya mendapatkan pesan phising tersebut di inboks akun Facebook-nya.

Pada laman Facebook asli, Brama menyebutkan, data login yang dimasukkan pengguna akan dikirim menggunakan metode POST ke file login.php di alamat ‘https://login.facebook.com’.

“Sekadar info, HTTPS (Hypertext Transfer Protocol Secure) adalah protokol yang digunakan untuk mengamankan jalur pengiriman data dengan memanfaatkan enkripsi,” kata Brama. “Sementara Facebook palsu mengirimkan data login ke file src-login.php di alamat http://facabook.co.tv,” ucapnya.

“Dari sini sebenarnya dapat diketahui bahwa sebenarnya si pembuat laman sama sekali tidak mengirimkan data untuk keperluan otentikasi, melainkan hanya merekam data login ke dalam database miliknya,” ucap Brama.

Menurut laporan beberapa korban, informasi tentang Facebook palsu ini didapat lewat fasilitas message Facebook, meskipun si phiser tidak masuk ke dalam daftar teman. Isi beritanya kurang lebih mengharuskan si calon korban untuk melakukan login ke facebook dengan segera karena sistem administrasi Facebook sedang dalam tahap seleksi pengguna aktif. Sembari melampirkan alamat palsu di atas, phiser juga menyuruh meneruskan pesan yang dibuatnya kepada 15 pengguna Facebook lain.

Lalu apa yang terjadi jika pengguna memasukkan informasi kredensial ke laman ini? Setelah merekam data login si pembuat akan langsung mengalihkan laman ke alamat login Facebook yang asli. Seakan-akan pengguna telah salah atau belum memasukkan informasi login.

“Anda yang telah terlanjur memasukkan informasi login di situs tersebut, ada baiknya segera mengubah password Facebook yang Anda punya,” ucap Brama.

19 Oktober 2009

Tips Meningkatkan Motivasi Diri Pemenang

Untuk meningkatkan motivasi diri menjadi pemenang, tidak ada salahnya
Anda mengikuti beberapa saran yang diusulkan oleh Vincent Gasperz
dalam bukunya Pedoman Penyusunan Rencana Bisnis, yaitu :

1. Jangan pernah memotong sesuatu yang dapat dibuka ikatannya.

2. Lihatlah masalah sebagai kesempatan untuk pertumbuhan dan
penguasaan diri.

3. Jadilah ahli dalam manajemen waktu.

4. Nilailah keberhasilanmu dengan menggunakan tolok ukur seberapa
banyak engkau menikmati kedamaian, kesehatan, dan kasih sayang.

5. Jangan tunda pelaksanaan gagasan (ide-ide) yang baik. Kemungkinan
ada orang lain yang baru saja memikirkannya juga. Sukses datang
kepada orang yang bertindak terlebih dahulu.

6. Berhati-hatilah terhadap orang yang
mengatakan kepadamu betapa ia itu

7. Ingatlah bahwa pemenang melakukan
apa yang tidak mau dilakukan oleh

8. Carilah peluang, bukan rasa aman.
Kapal di pelabuhan memang aman,
tetapi pada waktunya bagian
bawahnya akan rusak berkarat.

9. Jalanilah hidupmu sedemikian rupa sehingga tulisan di batu nisanmu
dapat berbunyi: “Tidak Ada Penyesalan”.

10.Usahakan mencapai keunggulan, bukan kesempurnaan.

11.Beri orang kesempatan kedua, tetapi jangan kesempatan ketiga.

12.Belajarlah mengenali hal-hal yang tidak berkaitan, kemudian abaikan!

13.Jangan lupa, kebutuhan emosional terbesar seseorang adalah untuk
merasa dihargai.

14.Habiskan lebih sedikit waktu untuk membahas siapa yang benar, dan
lebih banyak waktu untuk membahas apa yang benar!

15.Pekerjakan orang yang lebih pandai darimu.

16.Jangan membakar jembatan, engkau akan heran betapa sering engkau
harus menyeberangi sungai yang sama.

17.Jagalah agar ekspektasi (harapan-harapan) tetap tinggi.

18.Jangan gunakan waktu dan/atau kata dengan ceroboh, keduanya tidak
dapat diperoleh kembali.

19.Jadilah orang yang berani dan tabah! Sewaktu mengingat kembali
kehidupan yang telah lewat, engkau akan lebih menyesali hal-hal yang
tidak dilakukan, daripada hal-hal yang telah dilakukan pada masa lalu.

20.Evaluasi prestasimu berdasarkan standarmu sendiri, bukan standar
orang lain.

21.Berusahalah untuk tetap hidup lebih berarti, dari pada hidup lebih

22.Jadilah orang yang tegas, walaupun itu berarti engkau kadang-kadang

23.Tentukanlah sikapmu, jangan biarkan orang lain menentukannya

24.Lupakan Panitia! Gagasan baru yang mengubah dunia selalu datang
dari satu orang yang mau bekerja sama dengan orang lain, bukan
melalui upacara-upacara!

25.Berikanlah upah yang sama untuk pekerjaan yang sama, tanpa
memandang hal-hal yang lain.

26.Jangan biarkan hartamu memilikimu!

27.Jagalah reputasimu! Reputasi adalah modal yang paling berharga.

28.Perbaiki prestasimu melalui memperbaiki sikap dan kemampuanmu.

29.Kerjakan dengan benar pada kesempatan pertama.

30.Jangan pernah meremehkan kekuatan kata atau perbuatan yang baik.

31.Jangan takut untuk mengatakan: “Saya tidak tahu”, “Maafkan Saya”,
“Saya yang membuat kesalahan itu”, “Saya memerlukan bantuan

32.Pikiranmu hanya dapat menyimpan satu pikiran pada satu
kesempatan, oleh karena itu jadikanlah itu pikiran yang positif dan

33.Jangan pernah mencabut/mematikan harapan seseorang, mungkin
hanya itulah yang dimilikinya!

34.Sesudah bekerja keras untuk mendapatkan apa yang engkau inginkan,
luangkanlah waktu untuk menikmatinya!

14 Oktober 2009

Kedamaian Hati

Sungguh benar bahwa kita tidak tahu apa yang kita miliki sampai kita kehilangannya, tetapi sungguh benar pula bahwa kita tidak tahu apa yang belum pernah kita miliki sampai kita mendapatkannya
(Pepatah Bijak)

Kedamaian, merupakan hasil akhir dari apapun yang kita cari di dunia ini. Uang, jabatan, usaha apa pun yang kita cari, sebenarnya karena kita inginkan satu perasaan DAMAI...

Kelahiran organisasi internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) tidak lepas dari adanya keinginan untuk menciptakan suatu perdamaian internasional pasca Perang Dunia II tahun 1945. Pembunuhan dan kerusakan dahsyat yang ditimbulkan Perang Dunia II menggugah suatu kebulatan tekad untuk membangun sebuah organisasi internasional yang sanggup meredakan krisis internasional serta menyediakan suatu forum untuk diskusi dan mediasi. Organisasi ini adalah Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Dengan adanya organisasi tersebut, diharapkan akan tercipta suatu kedamaian bagi seluruh bangsa dan negara. Para pemimpin dari negara-negara di seluruh dunia menyadari bahwa DAMAI adalah sesuatu yang mutlak yang ada di dalam hati.

Banyak orang, tercemari hatinya dengan iri, dengki, cemburu, marah, egoisme, dan merasa paling benar sendiri, kesombongan dan perasaan lainya. Bila anda masih memiliki pikiran seperti itu, bila anda masih berperilaku demikian, hati anda tidak akan pernah damai.

Bila di hati kita tidak ada kedamian, jangan berharap untuk sukses. Satu-satunya jalan adalah segera gantikan dengan kedamaian, jika kita ingin sukses. Tanamkan DAMAI pada hati kita. Tanamkan benih KEDAMAIAN pada PIKIRAN, PERASAAN dan pada TINDAKAN KITA! SUKSES AKAN MENJADI MILIK KITA!

09 Oktober 2009

Keyword Terpopuler

Rekan Netter's yg terhormat...beriukut ini saya kutip sebuah berita yg bisa dijadikan peluang bisnis online. Let's take action!

Download, Sex, dan Mp3, Keyword Terpopuler
By Muhammad Firman, Muhammad Chandrataruna - Rabu, Oktober 7

VIVAnews - Internet adalah jendela informasi dunia. Sebagian besar pengguna mengunjungi web adalah untuk mencari berbagai hal yang ia ingin ketahui. Akan tetapi, tahukah Anda apa kata atau keyword yang paling banyak digunakan ketika pengguna ingin mencari sesuatu di Internet?

“Kata ‘download’ mencatat 45 juta inquiry per bulannya. Kata ‘sex’ tercatat sebanyak 13 juta inquiry per bulan, sementara ‘mp3’ sembilan juta inquiry, dan ‘video’ ujuh juta inquiry tiap bulannya,” kata Amin Azman, Managing Director GroupM Interaction di sela seminar Maximizing Your Product Campaign Through 3-Screen Strategy di Jakarta, 7 Oktober 2009.

“Di kategori telekomunikasi, keyword ‘Nokia’ mendominasi dengan dua juta inquiry, disusul ‘3’ sekitar 1,5 juta inquiry, dan ‘BlackBerry’ kurang lebih satu juta juga per bulan,” ucap Amin.

Amin menyebutkan, jika sudah beriklan di televisi, ada baiknya jika dihubungkan dengan media lainnya. “Kalau bisa dikasih rendering page, hook, semacam hyperlink, yang memberi petunjuk bagi user untuk mengetahui lebih jauh informasi seputar produk Anda, bagaimana cara mereka mendapatkannya,” ucapnya.

Sekarang ini, menurut Amin, yang paling efisien adalah melalui platform digital. Pasalnya, dari sana, impact yang akan diperoleh oleh pengiklan cukup besar. “Sekarang ini, semuanya perlu ada integrasi, jangan biarkan digital terisolir di Indonesia,” ucap Amin.

Saat ini, di Indonesia, tercatat 600 juta halaman situs dibuka setiap harinya. Sementara India mencatat jumlah yang terbesar di kawasan Asia Pasifik, yakni 626 juta. “Menurut data admob, tingginya trafik di Indonesia mampu melampaui China, Australia, Hong Kong, Filipina, dan negara-negara Asia Pasifik lainnya,” kata Amin

08 Oktober 2009

Sukses denga Kesadaran Hukum Semesta

Agama menjadi sendi hidup, pengaruh menjadi penjaganya. Kalau tidak bersendi, runtuhlah hidup dan kalau tidak berpenjaga, binasalaha hayat. Orang yang terhormat itu kehormatannya sendiri melarangnya berbuat jahat.
(Pepatah Arab)

Hukum Karma merupakan hukum alam semesta. Apa yang kita tabur itu yang akan kita tuai. Hukum ini bekerja dengan sangat misteri, tanpa disaradi oleh setiap orang. Seseorang mungkin sudah lupa dengan apa yang telah dilakukannya, tapi hasilnya kan tetap datang di kemudian hari. Apa yang kita pikirkan, rasakan, ucapkan dan lakukan, pasti, cepat atau lambat akan berbuah. Baik kita tabur, baik yang akan kita tuai. Berbuatlah baik, bukan karena orang melihat atau menilai, tapi karena kita memang ingin mendapatkan yang baik-baik dalam hidup kita.

Ada satu kisah nyata yg terjadi di suatu daerah (maaf nama lokasi tidak disebutkan demi menjaga kenyamanan). Kisah ini, adalah kisah seorang Rentenir Sukses. Di suatu desa, hiduplah seorang Rentenir yang sangat pandai. Selain pandai sebagai seorang rentenir yang sukses, dia juga sangat pandai menyembunyikan diri dan yang tak kalah pandainya adalah pandai juga dalam hal ceramah keagamaan. Bisa dikatakan “pandai” dalam segala hal.

Ber-kedok-kan sebagai pemuka agama, sang rentenir pun memoles semua hal menjadi indah di mata manusia. Sampailah suatu ketika, kehidupan keluarga sang rentenir boleh dibilang berantakan. Setiap usaha yang dilakukan anaknya selalu gagal. Kekayaan dan harta sang rentenir pun habis. Bahkan tragisnya, anak sang rentenir tersebut ada yang pindah agama tanpa sebab. Inilah akhir kisah sang Rentenir Sukses!

Sebagai seorang yang beragama, apa pun agama dan keyakinan kita, kita perlu menyadari adanya hukum alam itu. Pun demikian halnya dalam membangun karakter sukses! Bila kita menabur karakter yang tidak mengindahkan hukum alam, tentulah kita tidak akan pernah menuai tahta kesuksesan yang sejati!

P.S: Saya sama sekali tidak sedang menggurui siapapun yg membaca tulisan ini. Ini hanya sharing pengalaman...

Terima Kasih

Salam Sukses

06 Oktober 2009

Pemain Utama atau Pemain Cadangan?

Dalam olah raga, mulai dari basket, voley, sepak takraw, dan sepak bola, pemain dapat dikelompokkan menjadi dua. Yakni pemain utama dan pemain secend line alias pemain yg dibangku cadangan.

Mengapa ada yg dibangku cadangkan? Bagi para pecinta olah raga, sangat mudah untuk menjawab hal tersebut. Dan menurut hemat saya, ini adalah sebuah pertanyaan bagus. Sebenarnya sangat mudah menemukan jawaban kenapa harus ada pemain yg menjadi cadangan.

Pertama, tentu saja tidak mungkin semua pemain dalam satu klub tersebut bisa bermain sekaligus dengan jumlah antara 11-21 orang. Anda setujukan? He..he..(becanda kawan). Tapi ada benarnya juga. Oke. Jawaban kedua, bahwa pemain yg menjadi starter, sudah tentu adalah pemain dengan kualitas yg bagus. Kemampuannya jelas melebihi pemain yg berada di bangku cadangan. Kemampuan yg lebih ini, tentu saja didasarkan pada sebuah ketekunan, intensitas, fokus dan usaha yg keras. Nah..sampai di sini, kita sudah tau kan?

Mari kita lanjut..
Jika Anda ditanya, mau jadi pemain utama atau pemain cadangan? Dan Anda tentu dengan sigap memilih menjadi pemain utama. Hidup manusia, juga ibarat sebuah klub olah raga. Kita hidup dalam sebuah tim. Dengan berbagai macam fasilitas yg sama. Dengan kesempurnaan yg sama yg diciptakan oleh Tuhan Yg Maha Kuasa.

Tapi, pada kenyataannya, ternyata lebih banyak orang yg memilih menjadi pemain cadangan daripada menjadi pemain utama. Contohnya begini, semua orang menginginkan kesuksesan dalam hidupnya. Namun, hanya sedikit yg berhasil meraih impiannya tersebut (10-20%). Sementara yg 80%, belum bisa merealisasikan keinginannya dengan menghadirkan 1001 macam alasan.

Saya tidak sedang menggurui siapapun. Sukses dan tidakhnya hidup kita tergantung pada pilihan kita masing-masing. Apakah Anda dan saya memilih menjadi pemain utama, atau mau selamanya menjadi pemain cadangan yg rela menonton sebuah pertandingan padahal kita sendiri juga bisa ikut menjadi bagian dari permainan tersebut.

Salam sukses untuk kita semua!

04 Oktober 2009

Waktu, Uang dan Kita

Tulisan ini, sengaja saya hadirkan kepada rekan-rekan sekalian sekedar share atas apa yg telah kita lakukan dan apa yg telah kita investasikan untuk kehidupan kita.
Sengaja saya menghadirkan catatan singkat ini, dan sedikit berbeda dari postingan sebelumnya. Bila memang ada rekan-rekan yg pernah membaca ide ini, tinggalkan saja. Harapan saya, Semoga coretan singkat ini bermanfaat bagi kita semua!

Di dunia ini, pada umumnya ada 4 tipe manusia.
1. Tipe orang yg tidak punya waktu dan tidak punya uang.
Apa maksudnya? Ya. Orang ini sangat sibuk sekali, tapi hanya memiliki sedikit
Tipe orang seperti ini sangat mudah kita jumpai di sekitar kita. Tengok saja para
pekerja dan buruh kasar. Umumnya mereka menghabiskan seluruh waktu mereka pada pe-
kerjaan mereka. Tapi anehnya, apa yg mereka dapatkan tak sebanding dengan waktu yg
telah mereka gunakan.

2. Tipe kedua adalah tidak punya waktu, tapi banyak uang.
Kalo ini masih mending. Artinya, mereka memang sangat sibuk, tapi ada keseimbangan
antara apa yg mereka kerjakan dengan yg didapat. Pekerja profesional, dan pemilik
bisnis yg kecil, termasuk dalam kategori ini. Mungkin ada kuli tinta, dokter dan
lain-lain ya.

3. Tipe ketiga adalah memiliki waktu, tapi tidak punya uang.
Wah...ini juga cukup payah ya. Waktu sangat banyak, tapi tidak menghasilkan uang.
Anda mungkin sudah dapat menebak, siapa kelompok yg masuk dalam kategori ini?
Oke. Petani, gelandangan, dan orang-orang yg di-DO dan tidak produktif pula.

Sebelum kita lanjut ke tipe yg terakhir, sekedar diketahui bahwa ketiga tipe di atas, semuanya bekerja untuk uang. Semua waktu, tenaga dan pikiran diabdikan untuk menghasilkan uang.

Mari kita lanjut....

4. Tipe keempat. Memiliki waktu yg banyak dan punya uang yg banyak pula. Wow...
Ini adalah impian setiap orang. Saya dan termasuk Anda, bukan? Ya iyalah.
Banyak waktu, banyak juga uangnya. Umumnya, mereka tidak bekerja untuk uang, tapi
uanglah yg bekerja untuk mereka. Sudah tentu, yg masuk dalam kategori ini adalah
para owner bisnis berskala besar, termasuk investor. Mereka tinggal menginveskan
sejumlah uangnya, dan biarkan uang itu yg bekerja untuknya.

Mengakhiri coretan ini, ada PR yg harus kita tanyakan pada diri kita masing-masing.
1. Dari 4 tipe di atas, Anda termasuk kategori yg mana?
2. Tipe manakah yg Anda inginkan yg menjadi hasrat Anda untuk kehidupan mendatang?

Salam Sukses!

03 Oktober 2009

Tambahkan Rasa Cinta


Saat engkau bertemu seseorang yang saat ini menemanimu seumur hidup, (suami, isteri, anak) kita, Berterima kasilah sepenuhnya bahwa ia mencintaimu. Karena saat ini kalian mendapatkan kebahagiaan dan cinta sejati yang kau cari
Petuah Bijak

Karakter sukses anda akan terbangun tidak saja dengan integritas dan kesungguhan. Tambahkan sedikit dengan rasa cinta. Cinta kepada orang yang anda cintai, pada isteri anda, pada suami anda, pada anak anda, pada orang tua anda, pada keluarga anda, pada orang sekitar anda dan cintalah pada Tuhan Sang Pencipta Anda. Seluruh yang ada di dunia adalah ciptaan Tuhan. Cinta kepada ciptaan-Nya, juga berarti cinta kepadaNya.

Cinta, diyakini memiliki energi tertinggi. Cinta dalam kehidupan tiap hari bisa berwujud kasih, sayang, love, dan berbagai ungkapan lainnya. Hal yang terpenting dari cinta, adalah memberi, bukan menuntut, seperti yang dilakukan oleh banyak orang. CINTA setiap orang tua kepada anak-anaknya, lahir secara alami dari hati setiap orang yang memiliki anak. Begitupun cinta anda pada pekerjaan anda, bisnis anda, dan lingkungan anda, lahir secara alamiah tanpa adanya suatu keterpaksaan. CINTA, tak mampu tersekat oleh apa pun. Tak ada seorang pun yang mampu membendung rasa CINTA. CINTA, juga membuat dunia menjadi indah dan damai adanya.

Bayangkan, 6,3 milyar penduduk di muka bumi, lahir, tumbuh dan besar karena CINTA..Dengan CINTA, seorang pemimpin juga akan dicintai rakyatnya. Karena seorang pemimpin yang besar adalah yang mencintai pengikutnya, yang pastinya akan menumbuhkan rasa cinta dan kesetiaan para pengikutnya. Kesuksesan, pastilah akan bermuara kepada hubugan yang harmonis, antara seseorang yang sukses itu, dengan orang-orang yang dipimpinya..

Atas nama CINTA, seorang Putri Diana dikenang oleh seluruh masyarakat Inggris. Lady Diana telah mencurahkan CINTAnya dalam mendukung kegiatan amal bagi tunawisma, anak telantar, para penderita penyakit AIDS dan penderita penyakit Lepra. Dengan CINTAnya jugalah, Lady Diana dijuluki Putri di Hati Rakyat. Putri Diana mewakili potret orang sukses dengan memberikan rasa CINTA pada rakyatnya.

Bagaimana, sudahkah Anda menamabahkan sedikit Cinta untuk membangun kesuksesan Anda?

29 September 2009

Membangun Karakter Sukses (bagian 2)

Pada beberapa hari lalu, saya telah memposting tulisan ini bagian pertamanya ya..oke sekarang kita lanjut ke bagian berikutnya....
semoga bisa menjadi inspirasi Anda...


Kita tidak tahu apakah Allah akan memberi rezeki yang banyak atau sedikit kepada kita. Kita juga tidak tahu kapan kita akan sukses. Satu-satunya hal yang bisa kita lakukan saat ini adalah berusaha untuk mendapatkannya.
(Pepatah Bijak)

Kesungguhan....bersungguh-sungguh. Setelah anda menunjukkan integritas, hal berikut yang perlu dilakukan adalah bersungguh-sungguh. Sudahkah anda berusaha dengan bersungguh-sungguh untuk kesuksesan anda? Tidak jarang, banyak orang sebenarnya gagal karena kurang bersungguh-sungguh. Banyak orang gagal, karena mau mudahnya saja. Tidak menghargai proses dan tidak menunjukkan kesungguh-sungguhannya. Begitu mengalami kesulitan sedikit, dia sangat mudah juga menyerah pada kesuksesan yang tertunda.

Anda mungkin belum menyadari bahwa ketidaksungguhan anda akan sangat merusak reputasi anda dalam bidang kerja anda, pada lingkungan sekitar anda, atau pada atasan anda. Apalagi dalam dunia bisnis yang mengharuskan kita bekerjasama dengan orang lain.

Sebagai mahluk sosial, Anda dan saya memang tidak bisa lepas dari orang lain dan lingkungan sekitar kita. Semua memiliki hubungan simbiosis-mutualisme yang saling menguntungkan. Dalam meraih kesuksesan, anda perlu bekerja sama dengan orang lain. Mengapa? Tentu saja sukses tidak bisa diraih sendirian, mesti bekerjasama dengan orang lain.

Kesuksesan seorang “Guru Besar Anti Kekerasan” MAHATMA GANDHI dalam memerdekakan India dari penjajahan Inggris tanpa kekerasan. Berkali-kali keluar-masuk penjara, dipukuli, belum lagi kekerasan lainya, tapi tak mematahkan semangat Mahatma (jiwa yang agung) Gandhi. Dia memiliki integritas dan kesungguhan untuk memerdekaan rakyat dari bentuk penjajahan. Karena kesungguhannya, rakyat India mendukung MAHATMA GANDHI. Perjuangannya baik untuk seluruh rakyat INDIA, bukan untuk mencari popularitas pribadi.

Sudahkah Anda bersungguh-sungguh untuk berusaha bagi Kesuksesan Anda? Salam sukses.. Sampai ketemu di artikel selanjutnya...

26 September 2009

Membangun Karakter Sukses (bagian 1)

“Membangun bangunan kesuksesan tanpa karakter yang baik, seperti membangun gedung tinggi, di atas tumpukan pasir. Perlahan tapi pasti, bangunan gedung tersebut segera roboh dan ambruk.

Mengapa kita perlu membicarakan karakter untuk kesuksesan kita? Seberapa besar karakter bisa mempengaruhi cara berpikir dan bertindak seseorang? Sebelum menjawab dua pertanyaan ini, alangkah baiknya bila kita melihat tentang apa sebenarnya karakter itu dan bagaimana kita membangun karakter yang baik? Mengingat bahwa karakter tidak datang secara tiba-tiba.

Membangun karakter juga membutuhkan suatu proses yang agak panjang. Proses itu dimulai dari keluarga dan lingkungan sekitar kita. Lingkungan sosial, tempat kerja anda, institusi pendidikan anda dan lingkungan lainnya. Lalu, mengapa juga harus dimulai dari keluarga? Ya..memang harus dimulai dari keluarga sebagai sekup terkecil dari masyarakat. Lingkungan keluarga menjadi fondasi awal bagi pembangunan karakter seseorang. Setelah itu baru beranjak ke lingkungan sekitar.

Dalam lingkungan keluarga, peran anda sebagai seorang suami, sebagai seorang bapak, sebagai seorang isteri, sebagai seorang ibu, menjadi landasan utama bagi pembangunan karakter semua anggota keluarga, tak terkecuali anak.

Anda mungkin bertanya, harus dimulai dari hal mana kita membangun karakter? Membangun karakter dimulai dari hal yang paling kecil dalam lingkungan keluarga. Dari kebiasaan terkecil ini, kemudian beranjak ke hal-hal yang lebih besar. Kok harus dimulai dari hal yang paling kecil? Sama halnya dengan tekad anda untuk sukses. Tentu berawal dari melakukan hal paling kecil. Seseorang yang telah sukses, tidak langsung sukses. Tentu juga orang tersebut berawal dari kesuksesan pada hal paling kecil.

Ada beberapa cara yang bisa anda gunakan dalam membangun karakter sukses. Berikut akan kami jelaskan cara paling ampuh bagi anda.

Lakukan pekerjaan anda setiap hari sesukses mungkin. Sekecil apa pun pekerjaan Anda, lakukan dengan gemilang sehingga membuat Anda merasa bangga dan bahagia dengen pekerjaan tersebut. Kemudian rayakan dan syukuri apa yang bisa Anda lakukan hari ini. Ingat, sukses yang kecil membawa kepada sukses yang lebih besar lainya.
(Pepatah Bijak)

Integritas..Kejujuran, sama dengan bisa dipercaya. Integritas merupakan kesamaan antara tindakan kita, tutur kata yang diucapkan, dengan apa yang kita pikirkan dan rasakan. Pikiran, perasaan, dan tindakan harus sejalan.

Banyak orang, anda termasuk saya, pernah berani berjanji, tapi pada akhirnya kita tidak bisa memenuhi janji. Ada juga yang memang secara sengaja, berjanji untuk memperdaya. Hal ini jelas tidak menunjukkan sebuah integritas yang baik. Anda dapat membayangkan, hal terkecil seperti ini saja sudah tidak bisa menunjukkan integritas baik, bagaimana anda akan sukses?

Seseorang yang berintegritas baik, juga kudu berani mengakui kekurangannya, bearani mengatakan apa yang kita tidak bisa...jika bisa, katakan bisa, jika tidak katakan tidak! Dalam dunia bisnis, dalam dunia kerja, dalam lingkungan sosial masyarakat, bahkan dalam lingkungan keluarga sekalipun, anda dituntut memiliki integritas. Dengan integritas, pribadi kita akan tumbuh.

Anda tentu pernah mendengar atau membaca kisah seorang perempuan yang bernama Agnes Gonxha Bojaxhiu? Terlahir di sebuah kota yang menyimpang dari etnis, agama dan bahasa dengan wilayah geografis sekitarnya. Kehidupan Agnes kecil, berubah menjadi suatu kesuksesan. Dia berhasil menjembatani beda kebudayaan, kelas dan agama dengan usaha kerasnya menolong orang miskin di Kalkuta, India. Perempauan berdarah Albania berpenampilan sederhana itu dianggap eksentrik dan bahkan dicurigai pada awalnya.

Namun waktu membuktikan bahwa dia adalah orang suci yang mungkin masih tersisa pada abad kita. Dialah yang kemudian kita kenal dengan Mother Teresa (Ready Susanto: Seratus Tokoh Berpengaruh Abad 20). Integritas yang ditunjukkannya membuahkan hasil. Banyaka negar memberikan bantuan dana dengan jumlah jutaan dollar untuk membiayai proyek Ibu Teresa.

Integritas membuat orang lain senang dengan kita, mau bekerja sama dengan kita. Orang tidak khawatir ditipu, dan tidak khawatir diperdaya.
Dalam beberapa kesempatan, saya menemui teman-teman sekolah yang dulunya pandai, rajin, pintar dan sebagainya, tapi kebanyakan dari mereka “gagal” alias belum sukses. Kegagalan mereka bukan karena kurang pinter, kurang rajin atau kurang cerdas, tapi kurang INTEGRITAS. Mereka selalu memoles dirinya dengan hal-hal yang baik, padahal kenyataannya berbeda.
Untuk kali ini, saya cukupkan sekian dulu ya...nantikan kelanjutan tulisan ini...

Salam sukses

25 September 2009

10 Ciri Orang Berpikir Positif

Semua orang yang berusaha meningkatkan diri dan ilmu pengetahuannya pasti tahu bahwa hidup akan lebih mudah dijalani bila kita selalu berpikir positif. Tapi, bagaimana melatih diri supaya pikiran positiflah yang 'beredar' di kepala kita, tak banyak yang tahu. Oleh karena itu, sebaiknya kita kenali saja dulu ciri-ciri orang yang berpikir positif dan mulai mencoba meniru jalan pikirannya.

1. Melihat masalah sebagai tantangan
Bandingkan dengan orang yang melihat masalah sebagai cobaan hidup yang terlalu berat dan bikin hidupnya jadi paling sengsara sedunia.

2. Menikmati hidupnya
Pemikiran positif akan membuat seseorang menerima keadaannya dengan besar hati, meski tak berarti ia tak berusaha untuk mencapai hidup yang lebih baik.

3. Pikiran terbuka untuk menerima saran dan ide
Karena dengan begitu, boleh jadi ada hal-hal baru yang akan membuat segala sesuatu lebih baik.

4. Mengenyahkan pikiran negatif segera setelah pikiran itu terlintas di benak
'Memelihara' pikiran negatif lama-lama bisa diibaratkan membangunkan singa tidur. Sebetulnya tidak apa-apa, ternyata malah bisa menimbulkan masalah.

5. Menerima segala yang dimiliki sebagaimana adanya, bukan sebagaimana yang diinginkan
Dan bukannya berkeluh-kesah tentang apa-apa yang tidak dipunyainya

6. Tidak mendengarkan gosip yang tak menentu
Sudah pasti, gosip berkawan baik dengan pikiran negatif. Karena itu, mendengarkan omongan yang tak ada juntrungnya adalah perilaku yang dijauhi si pemikir positif.

7. Tidak bikin alasan, tapi langsung bikin tindakan
Pernah dengar pelesetan NATO (No Action, Talk Only), kan? Nah, mereka ini jelas bukan penganutnya.

8. Menggunakan bahasa positif
Maksudnya, kalimat-kalimat yang bernadakan optimisme, seperti "Masalah itu pasti akan terselesaikan," dan "Dia memang berbakat."

9. Menggunakan bahasa tubuh yang positif
Di antaranya adalah senyum, berjalan dengan langkah tegap, dan gerakan tangan yang ekspresif, atau anggukan. Mereka juga berbicara dengan intonasi yang bersahabat, antusias, dan 'hidup'.

10. Peduli pada citra diri
Itu sebabnya, mereka berusaha tampil baik. Bukan hanya di luar, tapi juga di dalam.

Dalam menjalankan bisnis di internet, kita juga dituntut untuk terus mengedepankan pikiran positif. Karena banyak tantangan yg akan dihadapi. Jangan sekali-kali berpikir yg macam-macam. Itu sangat merugikan diri Anda sendiri.

23 September 2009

Harga Kesuksesan

Beberapa hari belakangan ini ada peristiwa dan kejadian yang membuat saya harus menuliskan catatan ringkas ini kepada kawan-kawan semua.

Kejadian pertama, baru lima hari lalu sebuah kontes dengan hadiah yg spektakuler berakhir. Terpampang beberapa nama yg menjadi the winner's dari kontes tersebut. Sekedar informasi bahwa kontes itu telah berlangsung selam kurang lebih tiga bulan. Ya, kira-kira dari bulan Juni-September 2009 ini.

Kejadian kedua, dua hari lalu, saya menyaksikan bagaimana seorang Chris John memenangi duel dengan Rocky Juarez, seorang petinju dari negara Amerika Latin dalam 12 ronde yg menegangkan. Pertandingan ini merupakan pertarungan yg diulang. Karena pada pertarungan pertama beberapa bulan yg lalu, dinyatakan draw. Untuk itu, diputuskan bertanding ulang.

Kejadian ketiga, ada seorang kawan yg mengirim pesan elektronik ke saya dan memperlihatkan bagaimana dia mengikuti program tantangan 100 hari Start Fast Finish Strong pada sebuah program afiliasi. Dalam program tersebut, kurang lebih dijelaskan beberapa hal yg harus dipersiapkan untuk bisa menaklukkan tantangan yg ada.

Dari beberapa kejadian tersebut, setidaknya terdapat banyak pesan yg sangat berguna bagi saya. Dan salah satu dari sekian banyaknya pesan tersebut adalah tentang Harga sebuah Kesuksesan! Ya...memang kesuksesan ada harganya.

Berapa seh harganya? Mungkin Anda akan bertanya demikian.
Terus terang saja, saya sendiri dan juga Anda sama-sama sepakat bahwa Sebuah Kesuksesan tidak dapat dinominalkan dengan berapa rupiah yg telah anda keluarkan. Setuju kan? Oke..kalau Anda setuju ya baguslah..

Kesuksesan bukan hanya soal berapa uang yg telah kita keluarkan untuk meraihnya. Masih banyak komponen tambahan lainnya. Misalkan dari segi waktu, tenaga, pikiran, dan lainya. Bukanlah sesuatu yg berlebihan bila kesuksesan memang tidak datang semalam suntuk. Teramat banyak contoh di sekitar kita, bahkan kita sudah sering mendengar nasehat ataupun obrolan di warung kopi bahwa untuk sebuah kesuksesan dibutuhkan banyak pengorbanan.

Lalu kapan kita akan memulai semua itu? Tahun depan? Bulan may? maybe yes dan maybe no? Minggu depan? Atau saat ini juga? Pilihan paling tepat tentunya adalah saat ini juga. Jangan menunda. Investasikan semua waktu, uang, tenaga dan pikiran Anda untuk mulai menyicil Kesuksesan masa depan Anda. Bila saat ini Anda belum sukses, itu adalah hasil dari produk yg kita buat dan investasi pada waktu yg lalu. Anda masih mau bertahan dengan situasi saat ini? Anda akan selamanya seperti saat ini.